Trip to Korea 2017


Halo lagi, Korea!

Setelah tahun lalu mendapatkan tiket promo Air Asia yang lumayan (2.800.000 IDR PP) akhirnya Hari-H tiba. Papa sempat pakai acara tidak mau berangkat karena kejadian ini. Namun, syukurlah papa sudah sehat dan bisa melakukan perjalanan jauh.

Note for myself:

Bagasi berangkat sekitar 14kg/orang

Bagasi pulang sekitar 16,5kg/orang

2017-04-28 17.46.08

Berbekal pengalaman terdahulu yang bisa jadi pedoman, sudah tidak terlalu banyak persiapan yang harus dipelajari terkait rute. Selasa, 18 April 2017 malam berangkat dari Soetta dan tiba Rabu, 19 April 2017 di Incheon. Hal pertama adalah membelikan ortu kartu transport yakni T-Money. Keluar dari pintu arrival, saya mencari-cari toko alias convenience store  yang ada jualan T-Money. Harganya 4.000 KRW (saat itu kurs Won 12,5). Selain beli, bisa sekalian top-up di kasirnya.

FYI: Jika tidak bisa menemukan convenience store, T-Money juga bisa dibeli di dispenser otomatis saat sudah turun ke level B1

Selesai urusan di bandara selesai, berikutnya adalah perjalanan menuju ke Paradisetel. Untuk perjalanan selama 5 malam, kami sudah menyewa apartment di Hongdae lewat Airbnb.

Dapatkan credit dengan referral code Airbnb ini

Bagi kalian yang firt-timer, cukup ikuti papan petunjuk menuju Railroad. Kita akan naik all-stop train menuju ke Hongdae karena lebih murah sekitar 4.050 KRW dengan jarak kurang lebih 1 jam. Kenapa memilih Hongdae? Karena memang dari dulu suka dengan tempat ini, selain itu lokasinya cukup nyaman dan strategis, dan dilewati railroad dari dan ke airport tentu akan lebih mudah. Mau shopping dan jalan/jajan kuliner malam? Tinggal menyeberang ke arah exit 9. Mudah!

Paradisetel tempat kami menginap berada di exit 1 sangat dekat dari stasiun subway. Begitu exit, jalan beberapa langkah akan langsung tiba. Jika memang mau menghemat tenaga atau bawa orang tua biar nggak capek, rasanya cocok menginap di sini. Saya pribadi orangnya lebih suka mencari tempat yang dekat dengan stasiun agar tidak buang waktu dan tenaga selama perjalanan.

Oh ya suhu udaranya sendiri berkisar 11-12 derajat celcius di hari pertama tiba. Suhu juga sempat menginjak 20 derajat saat hari-hari berikutnya. Karena spring tiba lebih awal tahun ini, maka cherry blossom sudah berguguran. Untuk kostum pakaian cukup dengan jaket dan sweater serta celana panjang agar tidak kedinginan. Tidak perlu coat ataupun long john lagi 😀

Selama perjalanan, papa sering banget diajak berinteraksi. Mungkin mukanya terlalu friendly kali ya.. Diajak ngobrol sama ajushi soal Mantan Presiden Soeharto, politik, dan negara Indonesia, diminta tolong motret rombongan wisatawan, diajak ngobrol sama bule yang ngantri di Shake Shack. Haha..

Seperti biasa, saya akan memberikan itinerary per hari secara padat, singkat, dan jelas terutama untuk info station dan exit.

Itinerary

Day 1

Sebelum check-in, kami makan dulu di blakang Paradisetel. Sekedar untuk mengisi perut saja, jadi bukan mencari menu dan rasa.

“Yi mu, kimchi jjigae han gae, dubu jjigae du gae juseyo!” Kalau hanya sekedar memesan makanan gampang lah. Everything is under control. Pe-De mode on 😀

Bagi first timer juga, jangan heran kalau di restoran Korea biasanya memang pesannya per porsi. Jadi kalau berempat, ya pesannya disuruh 4 porsi, nggak kayak kita di sini terbiasa ngirit makan berempat pesannya 2 menu haha..

Insadong: Anguk Station (Seoul Subway Line 3) Exit 6

Tujuan pertama! Dari exit jalan saja di kiri jalan sudah ada lapak-lapak yang menjual aksesoris dan merchandise untuk oleh-oleh seperti kaos kaki, tas, gantungan, dan lain-lain. Tipsnya kangan langsung beli barang di toko pertama yang kamu masuki tapi coba ke toko-toko berikutnya, karena bisa jadi jualan barang sama dengan harga lebih murah.

Seokchon Lake: Jamsil Station (Seoul Subway Line 2 and 8), Exit 2 or 10. Walk approx. 200m to Seokchonhosu

1.jpg

Bye.. Cherry Blossom

Sekalian ada di Jamsil station, kalian juga bisa window shopping di sini. Kalau di Seokchon Lake, tempatnya untuk menikmati cherry blossom, namun sayangnya saat ke sana, musim cherry blossom sudah berakhir. Hanya ada sedikit sisa warna pink. Pas ke sini, jalannya cukup jauh sih memutarnya. Melewati Lotte World. Berhubung hunting cherry blossom sudah terlambat, di sini juga ada pohon autumn sih, lumayan lah foto-foto serasa autumn.. Oh ya, kalau ada yang ingat atau tahu keberadaan giant rubber duck di Seoul, sekarang kalian bisa foto dengan si keluarga angsa putih yang akan mengapung di danau hingga awal Mei ini. Serta new icon Lotte Tower.

Tempatnya cakep. Cocok buat santai sore-sore ditemani angin sepoi-sepoi (baca: ditemani suhu 11-12 derajat yang dingin brrrr..) 

Day 2

Yeouido Park & Hangang Park: Yeouido Station (Seoul Subway Line 5), Exit 3.
Walk 5 minutes towards the National Assembly building.  Yeouinaru Station (Seoul Subway Line 5), Exit 2 or 3.

Yeouido Park juga dikenal sebagai tempat hunting cherry blossom. Tempatnya sendiri lumayan luas dan ada banyak bangku untuk duduk bersantai. Dari sini bisa ke Yeouido Hangang Park yang berdekatan posisinya. Kalau di Yeouido Hangang Park, kita bisa duduk-duduk ala piknik menikmati view sungai dan burung-burung beterbangan.

Myeongdong: Myeong-dong Station (Seoul Subway Line 4), Exit 5/6

Jujur saya bukan penggemar Myeongdong sih. Nggak terlalu cocok jenis shoppingnya dengan diri saya. Mungkin kalau di sini rasanya cocok kalau belanja kosmetik dan jajan-jajan. Bukan baju-baju fashion. Kalau preferensinya beli baju fashion di mana? Nanti akan dibahas di hari berikutnya, ya.. Kebetulan sekali pas ke sana sedang ada kampanye tim sukses perwakilan nomor 1 capres Moon Jae In yang dengar-dengar merupakan kandidat kuat.

PHOTO_20170420_165708.jpg

Yoogane dengan Dak Galbinya yang Enak

Lotte Mart – Seoul Station  Branch: Seoul Station (Seoul Subway Line 1, 4), Exit 1

Belanja makanan! Mulai dari Market O Real Brownie, Binch, Choco Pie, Crunky, aneka Ramyeon, dan lainnya. Jangan lupa lihat-lihat penawaran kalau-kalau ada promo 1 Plus 1 atau 2 Plus 1. *Selain di Lotte Mart, di Seoul juga ada Daiso. Yang aku ingat ada di dekat Gangnam Station dan dekat Dongdaemun maupun di dalam underground subway station.

Day 3

Nami Island & Garden of Morning Calm

Sebelumnya dulu saya pergi ke sana pakai subway. Nah kali ini mau coba ITX.

Kita sudah beli tiket ITX secara online di web pilih direct dari Yongsan to Gapyeong pakai ITX Cheongchun. Sekitar 4.800 KRW dan 1 jam perjalanan.

You could actually take the first train from Yongsan station or from Cheongyanni station.

Nah, sesuaikan dengan jadwal schedule yang kalian pilih. Waktu itu kami pilih Pk.10.00. Ternyata pas hari-H semua pada bangun pagi-pagi dan jam 9.00 kurang pun sebenarnya sudah tiba di Yongsan. Dari blog yang saya baca, katanya tiket online yang diprint harus ditukar dengan tiket asli dengan menunjukkan paspor asli. Tapi nyatanya saat ke counter ticket di sana, kata petugas, tidak perlu tukar lagi karena yang diprint online itu sudah berupa ticket.

Di Yongsan, carilah platform ITX Cheongchun. Di sini perhatikan nomor kereta yang akan kalian naiki. Jangan sampai salah naik kereta ya. Karena keretanya ITX bukan kereta biasa. Ada seat number juga.

3c.jpg

Bunga di Mana-Mana

Tiba di Gapyeong Station, langsung keluar ke halte bus di depan station. Kalian akan mudah menemukan halte shuttle bus tersebut karena akan banyak orang antre. Biaya 6.000 KRW untuk PP semua rute sampai ke Garden of Morning Calm. Perhatikan jadwal dulu! Karena kalau telat bisa-bisa harus menunggu 1 jam untuk bus berikutnya! Jika kalian cuma mau ke Nami Island saja, tidak ke Petite France atau Garden of Morning Calm, jaraknya ke Nami cukup dekat jadi bisa naik taksi, sehingga tak perlu nungguin antrean shuttle bus schedule.

3a.jpg

Garden Calm

Nami Island: Tiket masuk 8.000 KRW – Garden Calm: Tiket masuk 8.000 KRW

*Ambil buku kupon diskon di depan lokat information Gapyeong Station atau download online di sini untuk mendapatkan harga diskon tiket ke beberapa destinasi tertentu.

Sempat pakai acara drama mabok darat selama di bis perjalanan ke Garden of Morning Calm karena memang jalur di sana memutar berkelok menanjak ke atas gitu. Terus yang bawa bus juga kayaknya terlalu bersemangat sehingga berasa mabok daratnya. Dan byurr sampai di Morning Calm langsung cuss ke toilet mengeluarkan muntahan ramyeon hasil makan siang. Padahal dulu pas ke sana perjalanan fine-fine saja. Mungkin aku sudah makin tuaaaa..

Pastikan kalian perhatikan sesuai schedule bus ya. Jangan sampai ketinggalan. Kalau bisa malahan (wajib bisa) sebelum jamnya harus sudah antre. Jangan lupa waktu seperti kami pas balik-balik pas sekali dengan jadwal bus berangkat. Karena busnya sangat on-time, jam 16.00 kami pas tiba di bus stop eehh.. jam 16.00 juga busnya mulai jalan. Byeeee.. ditinggal deh. Jadi nunggu bus berikutnya.

Pulangnya nggak naik ITX lagi tapi subway dari Cheongpyeong Station ke Hongik University Station dengan 1 kali transit. Perjalanan yang jauh jadi carilah tempat duduk biar tidak kelelahan.

Day 4

Gyeongbokgung : Gyeongbokgung Station (Seoul Subway Line 3), Exit 5

One of must-visit for first timer. Gyeongbokgung dan Gwanghwamun sepertinya list yang paling typical ya..

4a.jpg

Gyeongbokgung

Bukchon Hanok Village, Samcheongdong, National Folk Museum of Korea: Anguk Station (Seoul Subway Line 3), Exit 2

Dari Anguk Station harus berjalan mengikuti google maps menuju ketiga tempat ini. National Folk Museum of Korea adalah tempat yang tidak ada dalam rencana perjalanan, ditemukan tanpa sengaja ternyata tempat ini menyimpa spot-spot foto yang unik. Bergaya kembali ke era masa lalu, kita bisa puas berfoto dengan gratis.

Trouvaille (n)

Origin: French

Something lovely found by chance.

Dongdaemun Design Plaza & Dongdaemun Market: Dongdaemun History & Culture Park Station (Seoul Subway Line 4), Exit 1 & 14

Dongdaemun Design Plaza tempat foto-foto OOTD yang instagrammable, bunga-bunga LED yang iconic, serta Dongdaemun market di seberangnya exit 14 mengantarkan kita ke pertokoan seperti Migliore dan Hello apM yang lebih terjangkau dibanding Doota Mall. Oh ya, di sini ada Shake Shack juga. Franchise burger yang sedang hits. Tapi kita akan makan yang cabang Gangnam besok ya.

Kebetulan saat ke sana ada Seoul Dokkaebi  Night Market yang diadakan di area DDP juga. Bisa ketemuan sama Kakao Friends juga.

do.jpg

Di area sekitaraan Dongdaemun Market juga banyak jajanan enak nan menggugah selera.

20170423_185833.jpg

Odeng Hana, Sosiji Hana

Hongdae: Hongik University (Seoul Subway Line 2), Exit 9

Pusat keramaian anak muda dan pertokoan Hongdae ada di exit 9. My Fav! Untuk barangnya sih memang cenderung agak mahal. Lebih cocok untuk jalan-jalan malam dan jajan malam di berbagai pojangmacha dan menikmati pertunjukkan pinggir jalan mulai dari nyanyian, rap, dance, dll. Bisa ketemuan sama Kakao Friends juga. BBQ time!

hongdae.jpg

Hongik dan Malam

Day 5

Gangnam: Gangnam Underground & Shake Shack: Gangnam (Seoul Subway Line 2) Exit 11

ssh.jpg

Wisata Kuliner

Tiba di Shake Shack pk. 10.40 dan antrian sudah lumayan panjang. Pas pk.11.00 antrian sudah mulai masuk dan karena cukup luas, jadi bisa memuat banyak orang. Untuk rasanya sendiri menurut lidahku ini biasa saja.

SS.jpg

Shake Shack Gangnam

Sedangkan untuk shopping di dalam station yakni di Gangnam Underground. Harga rata-rata 5.000 – 10.000 KRW. Cukup bersahabat di kantong kan..

Garosugil: Sinsa Station (Seoul Subway Line 3) Exit 8

Sederet pertokoan namun untuk harganya kurang cocok di kantong. Hanya mampir jalan-jalan saja. Haha.. Pas di sini Magnum lagi ada event, jadi lumayanlah dikasih Magnum gratis di sepanjang trotoar.

Day 6

Incheon Airport: Incheon (AREX)

Jalan dari Pk.06.45 dan setelah melewati antrian panjang, akhirnya Pk.10.00 sudah duduk manis di gate keberangkatan. 안녕

Kebetulan kalau untuk kali ini pengeluarannya banyak pakai uang kas bersama jad tidak bisa dikasih detail seperti watu dulu. Overall tidak boros-boros amat.

 

Sampai jumpa lagi ya, Korea!

Social media only shows the good side of life. You just don’t know the truth behind it. So, don’t be envy with others. Let’s just live our own lifes

Advertisements